Sabtu, Februari 28, 2015

Empat Tahun Pertama : lebih jauh mengenal karakter Laura Ingalls Wilder


Judul Buku          : Empat Tahun Pertama
Penulis                 : Laura Ingalls Wilder
Penerbit               : PT BPK Gunung Mulia
Tahun                  : 2000
Hal                       : 111
Noted : seri rumah kecil ini diterbitkan ulang oleh penerbit Libri (inprint BPK Gunung Mulia) tahun 2010.


Empat Tahun Pertama


Walaupun menggemari seri Rumah Kecil  sejak kecil (sekolah dasar) saya baru tahu kalau bulan ini (Februari) adalah kelahiran penulisnya Laura Ingalls Wilder. Bisa dibilang ini alasan saya memilih  satu dari buku seri  Rumah Kecil  buku  opini bareng BBI bulan ini yang temanya karakter.
Empat tahun pertama adalah seri ke 9 dari 11 seri Rumah Kecil.

Buku ini memperlihatkan dengan jelas karakter Laura sebagai seorang pionir. Lebih tepatnya cobaan yang mendera di 4 tahun pertama pernikahannya dengan Manly, benar-benar menguji keteguhan dan ketabahan karakter Laura. Menurut saya Laura memiliki perpaduan karakter Pa dan Ma. Pa yang gigih dan Ma yang tabah.

“Mengapa kau tak mau menjadi istri seorang petani?”
“Sebab bertani merupakan kehidupan yang berat bagi seorang wanita. Begitu banyak yang harus di kerjakannya. Ia juga harus menyiapkan makanan untuk orang-orang yang membantu panen serta menebah gandum. Di samping itu seorang petani tak pernah bisa mengumpulkan uang....” (hal 3)
“Bagaimana kalau kau mencoba kehidupan itu (petani) dalam waktu tiga tahun? Bila dalam waktu itu terbukti bahwa aku tidak berhasil dengan pertanianku, aky berjanji akan berhenti bertani dan mengerjakan apa saja yang kau kehendaki....” (hal 5)

Laura dan Manly menikah dan menempati rumah baru yang dibikin Manly. Kehidupan baru dimulai. Manly begitu bersemangat dengan semua rencana bertaninya. Bahkan hitung-hitungan di atas kertas, tahun ini hasil panen mereka diperkirakan memberi keuntungan besar. Cukup untuk membayar sisa hutang dan bunga membeli bajak. Namun hal di luar dugaan terjadi hujan es batu memporak porandakan gandum yang di tanam Manly. Dan tepat di satu tahun pertama pernikahan mereka, mereka merelakan rumah untuk di gadaikan dan membuka lahan dan tinggal di pondok pertanian. Kabar bahagianya Laura hamil.

Tahun kedua pernikahan, ujian tak jauh berbeda dialami Laura dan Manly, kali ini badai musim salju. Tahun ketiga, hasil panen masih belum menggembirakan selain itu Laura pun mengalami keguguran karena kelelahan.

Tahun keempat, seharusnya Manly memenuhi janjinya, tapi Manly meminta agar masa percobaan menjadi petani di perpanjang satu tahun lagi. Di tahun ke empat ini Laura dan Manly mendapat cobaan berupa kebakaran.



Kalau buku ini sekedar fiksi tidak terlalu biasa, tapi ini kisah yang di alami sendiri penulisnya Laura. Ini yang membuat saya  membaca novel ini seperti bercermin pada kehidupan pernikahan saya bukan karena masalahnya persis tapi kehidupan pernikahan yang tidak selalu mulus. Tak selalu hitungan dan rencana di atas kertas tercapai.  Kegagalan yang tak lain tak bukan harus membuat belajar banyak hal, termasuk kesabaran dan ketabahan serta tetap mempertahankan sikap optimis. Kegagalan adalah cara sang Pencipta membuat kita menjadi pribadi yang tangguh dan bersyukur. Walaupun awalnya tidak mudah menerima kenyataan buruk itu .

Kalau buku ini sekedar fiksi tidak terlalu biasa, tapi ini kisah yang di alami sendiri penulisnya Laura. 

Saya menyukai karakter Laura yang tangguh, berani juga ceria. Kecerian karakter Laura terbaca di buku-bukunya saat ia masih kecil.

Walaupun di buku ini tidak di deskripsikan dengan detail ungkapan perasaan Laura, namun dari sikap kesehariannya, membantu Manly di tanah pertanian dan mengerjakannya seorang diri cukup menunjukkan karakter Laura sebagai seorang Pionir seperti Pa dan Ma.

Akankah Manly dan Laura meninggalkan kehidupan petani?

Darah pelopor pembuka lahan baru itu masih mengalir di tubuh Laura. Karenanya ia bisa mengerti kecintaan Manly terhadap tanah, seperti juga ia mengerti panggilan tanah itu kepadanya (hal 111).

 Tulisan ini disertakan dalam opini bareng BBI 2015 dengan tema karakter


Senin, Februari 16, 2015

Sherlock Holmes, Petualangan di Rumah Kosong

Judul Buku          : Sherlock Holmes, Petualangan di Rumah Kosong
Penulis                 : Sir Arthur Conan Doyle
Penerbit              : Laksana
Tahun                   : 2014
Hal                          : 320
ISBN                      : 978-602-296-031-7












Petualangan di Rumah Kosong

Siapa tak kenal Sherlock Holmes (SH), tokoh fiktif yang kini sudah berusia lebih dari satu abad. Yang begitu lekat di hati pembaca atau penonton filmya adalah sosoknya yang unik dan khas. Pipa cerutu, topi, mantel panjang, mimik wajah serius dan caranya duduk di kursi berlengannya sambil menyatukan jari-jari tanganya. Lebih dari itu tentu saja kejelian  sang maestro dalam mengamati petunjuk dan menarik kesimpulan yang tepat hingga  kasus-kasus kejahatan terpecahkan.

Seperti yang pernah SH katakan pada sahabatnya dr. Watson, bahwa untuk mendapatkan petunjuk tak  cukup dengan melihat tapi mengamati.

Kejelian pengamatan SH kerap membuat  para kliennya terkejut di awal pertemuan mereka.

“Saya hampir saja salah mengira bahwa anda adalah seorang juru ketik. Padahal, sudah jelas bahwa anda adalah seorang pemusik. Kau lihat ujung-ujung jari yang pendek dan membulat ini, Watson? Khas milik para juru ketik dan musisi. Tapi ada kesan spiritual di wajahnya,” dengan lembut Holmes menyorotkan cahaya ke tamu kami....

“Benar Tuan Holmes, saya seorang musisi ...”  (hal 54).

Buku ini terdiri dari delapan cerita petualangan SH dalam memecahkan misteri kejahatan. Pemilihan kedelapan cerita ini cukup variatif dalam tema maupun cara SH mengungkapkan kejahatan.

Di buka dengan cerita berjudul misteri pita berbintik-bintik, bercerita mengenai kematian seorang gadis bernama Julia Stoner. Kakaknya Helen Stoner, mencurigai Ayah tirinya lah yang membunuh adiknya tapi ia tidak bisa membuktikan. Petunjuk kematian Julia hanya sebuah pita bintik-bintik, suara denting logam, desis dan lubang angin.  

Pada beberapa kasus, kesan misterius dan teka teki sudah terlihat dari awal, karena belum terungkap adanya kejahatan hanya berupa praduga/ketakutan  seperti dalam cerita Misteri kamar tertutup di Copper Beeches dan Perserikatan orang berambut merah. Keduanya mengenai tawaran pekerjaan ‘aneh’ dengan gaji di atas standar. Cerita yang membawa pembaca larut dalam petualangan dan turut menduga-duga apa dan siapa gerangan pelaku kejahatannya berdasarkan petunjuk yang diamati SH.

Berkat  kejelian mengamati Sherlock Holmes selalu berhasil mengungkap kasus kejahatan dengan logika yang bisa di pahami pembaca. SH bisa merunutkan pengamatan acak menjadi satu kesatuan untuk menarik kesimpulan yang masuk akal.

Kecerdikan SH membuatnya berhasil mengungkapkan banyak kasus kesejahatan namun bukan berarti dia tak terkalahkan. SH memiliki dua musuh yang kecerdikannya setara dengan dirinya. Bahkan musuh bebuyutannya ini bisa menduga arah rencana SH. Petualangan menegangkannya ini bisa di nikmati di cerita berjudul Kasus terakhir dan Skandal raja Bohemia.

Bicara Sherlock Holmes tak mungkin di pisahkan dari sahabatnya dr. Watson, yang selalu mengikuti petualangan dan  kemudian menuliskannya. Sehingga pembaca menikmati petualangan SH melalui sudut pandang dr. Watson. Sudut pandang ini menjadi unik karena ada yang menduga dr. Watson adalah representasi Sir Arthur Conan Doyle pengarang cerita SH. Selain kesamaan profesi yaitu dokter di duga karakter Watson adalah karakter Sir Arthur Conan Doyle. Lepas dari itu bisa di katakan tokoh SH adalah tokoh fiktif detektif yang belum tertandingi sampai saat ini baik dari penggambaran karakternya yang unik maupun kecerdasan ceritanya.

Terjemahan buku ini cukup bagus, greget petualangan menegangkannya tetap ada walaupun sudah di alih bahasakan.

Buku yang direkomendasikan untuk pecinta cerita detektif. Jangan ngaku pecinta cerita detektif jika belum kenal Sherlock Holmes J.



Jumat, Januari 23, 2015

@Tentang Anak


Judul Buku          : Tentang Anak  
Penulis                 : Joko Dwinanto
Penerbit              : Noura Books
Tahun                   : November 2014
Hal                          : 227
ISBN                      : 978-602-1306-68-0

Tentang Anak

Berbicara tentang anak-anak tak akan pernah habis. Tingkahnya yang lucu, menggemaskan, penuh kejutan cerdas sekaligus menuntut kesabaran lebih. Mereka tengah berproses dan membutuhkan bimbingan Ayah dan bunda. Ya, bukan hanya Bunda juga Ayah. Karena ada pembelajaran dari sosok Ayah yang tidak bisa di gantikan Bunda. Sebut saja misal ketegasan, perasaan rasa aman,  dilindungi dan tanggung jawab. Kehadiran Ayah mendampingi tumbuh kembang membuat anak belajar arti tanggung jawab terhadap keluarga.

Kesibukan dan kemacetan yang menghabiskan waktu sekian jam di perjalanan pulang pergi kantor, biasanya menjadi alasan para Ayah  tidak  miliki waktu dengan anak-anak. Padahal kelak, sedikitnya waktu yang dihabiskan dengan anak-anak adalah salah satu dari sekian banyak hal yang kerap di sesali para orangtua saat anak-anak mereka dewasa. Menyesal tidak bermain bersama anak, menyesal tidak mendorong anak untuk memiliki hobi tertentu, menyesal tidak menikmati jalan-jalan bersama anak, menyesal tidak pergi berlibur bersama-sama dsb (hal 53).

Salah satu cara mensiasati waktu yang terbatas agar berkualitas dengan anak-anak adalah, letakkan gadget saat di rumah dan fokuskan perhatian pada anak-anak.

Selain waktu, tantangan terbesar orangtua masa kini adalah keberadaan tv dan games termasuk di dalamnya game online. Beberapa games atau film yang mengandung unsur kekerasan di kemas secara halus dan dalam konteks anak-anak sehingga baik orangtua maupun anak tidak menyadari bahayanya. Berdasarkan sebuah penelitian di Inggris yang di paparkan dalam buku ini membuktikan, games yang mengandung kekerasan membuat anak menjadi terbiasa dengan perilaku kekerasan dan tidak peduli terhadap kesulitan orang lain (hal 96). Begitupun tayangan tv, sebaiknya orangtua mengontrol game dan TV yang di tonton anak-anak dan membatasi waktunya.

Sebaiknya ada banyak hal positif mendekatkan anak dengan buku. Hanya butuh waktu sekitar 15 menit untuk membudayakan kebiasaan membacakan buku. Hanya dengan bermodalkan buku dan kemauan yang kuat dari orangtua (hal 104).

Sebenarnya, setiap orangtua sudah dibekali naluri, bagaimana membimbing dan mendidik anak. Namun ada kalanya mengandalkan naluri saja tidak cukup, karena saat berhadapan dengan anak dengan perilakunya yang berubah-rubah dan sifat egonya yang masih dominan, sering memancing emosi negatif orangtua. Pada saat yang sama, adakalanya orangtua di dera stress dengan atau tanpa disadari, entah karena pekerjaan di kantor atau masalah lain. Tanpa pemahaman yang cukup mengenai karakter anak pada setiap rentang usia alias hanya mengandalkan naluri saja, besar kemungkinan para orangtua lebih mudah terpancing emosi negatifnya saat mendidik mereka.

Tanpa pemahaman yang baik mengenai anak juga dapat menjebak orangtua dalam pola asuh salah tanpa disadari. Sepertinya misalnya, sikap terlalu memanjakan dan selalu membantu anak saat ia tengah berproses belajar. Sikap yang justru akan menghancurkan anak di masa depannya karena anak tumbuh menjadi pribadi yang tidak kokoh dan tidak mandiri. Ada saatnya anak benar-benar perlu di tuntun ada saatnya orangtua hanya bertugas menjadi fasilitator dan pembimbing.

Di sinilah pentingnya para orangtua belajar ilmu mengenai pengasuhan. Beberapa orangtua menganggap belajar ilmu pengasuhan itu ribet, menjelimet karena harus ini itu sehingga memilih mengandalkan insting saja.

Padahal Parenting is supposed to be fun! Membaca buku tentang anak yang ditulis Joko Dwinanto  ini  memang terasa kalau mengasuh anak itu sesuatu yang menyenangkan selain  gaya bahasanya yang santai, juga disajikan dengan lucu, jujur dan simple, membuat jarak dengan pembaca dekat. Hal lain yang berbeda, ditulis dalam perspektif seorang Ayah. Tulisan-tulisan dengan tema Ayahnya terasa lebih mengena, seperti di bab lembur, lelaki sejati, peran ayah dan ketika kau merokok.

Buku ini merupakan paparan dari tweet akun TentangAnak milik penulis. Tidak hanya soal mendidik anak, buku ini juga mengangkat isu-isu yang selalu hangat di antara para orangtua seperti hubungan menantu dan mertua, babyblues, sufor vs UHT dan masih banyak lagi.

Di bagi dalam bab-bab pendek sesuai tema, dipaparkan dengan singkat dan padat. Cocok untuk para orangtua yang merasa sibuk tak ada waktu untuk membaca.


Saat anda sudah menjadi orangtua, tak ada pilihan lain selain belajar memahami dunia anak-anak dan membimbing mereka.